April 25, 2012

Kenali Bahaya Formalin, Borak dan Pewarna Berbahaya Dalam Makanan


Formalin
Formalin merupakan larutan 40 % formaldehid, termasuk golongan senyawa aldehid atau alkanal, yang mengandung satu atom karbon. Lembaga  perlindungan lingkungan Amerika Serikat (EPA), dan Lembaga Internasional untuk penelitian kanker  (IARC) menggolongkan formalin sebagai senyawa karsinogen, yaitu senyawa yang memicu tumbuhnya kanker. Formalin merupakan desinfektan yang efektif, oleh karena itu formalin banyak digunakan dalam bidang industry dan pendidikan. Dalam bidang industri formalin banyak digunakan sebagai bahan pestisida, pengawet tekstil, dan pembersih lantai. Dalam jumlah kecil formalin formalin terdapat pada kosmetik, cairan pencuci piring, sampo mobil dan sebagainya. Manfaat dalam bidang pendidikan, formalin dipakai sebagai cairan pengawet mayat dan preparat praktikum mahasiswa Fakultas Kedokteran dan Fakultas eksakta yang lain, seperti Fakultas Kedokteran hewan, Peternakan, Pertanian dan Perikanan dan Biologi. Besarnya manfaat formalin dalam bidang Industri dan Pendidikan, ternyata disalahgunakan sebagai pengawet makanan oleh produsen makanan yang tidak bertanggung jawab.
            Penggunaan formalin sebagai pengawet makanan merupakan cara untuk mengurangi biaya produksi. Formalin merupakan bahan pengawet illegal yang paling murah efisien dan efektif, karena dengan dengan mengeluarkan biaya sekitar Rp. 15.000,-dari harga 1 liter formalin dapat mengawetkan sekitar 10 ton ikan segar, tahu dan mie basah. Jika dibandingkan dengan menggunakan pengawet lain bukan formalin, misalnya es balok, dibutuhkan sekitar 350 balok es, dengan harga sekitar 4,2 juta rupiah.
            Formalin merupakan bahan pengawet makanan illegal berbahaya, yang bersifat karsinogen. Formalin selama ini beredar di tengah- tengah  masyarakt, bahkan diantara pemakainya sebagian besar adalah para nelayan, pengusaha mie basah, pengusaha tahu dan bakso, sebagai kelompok pengusaha menengah kebawah, yang produksinya dikonsumsi oleh sebagaian besar masyarakat Indonesia. Sebagai akibanya, sekarang ini kita semua kesulitan memperoleh makanan yang benar- benar bebas dari formalin.
            Menurut International programme on chemical safety (IPCS) ambang batas formalin dalam tubuh adalah 1 mg dalam pangan, formalin yang boleh masuk dalam tubuh antara 1,4 sampai 14 mg. Apabila formalin masuk kedalam tubuh melebihi ambang batas dapat mengakibakan gangguan pada organ dan sistim tubuh.
            Formalin yang terakumulasi dalam sel, bereaksi dengan protein seluler (enzim) dan DNA ( Mitokondria dan nucleus). Penggunaan formalin dalam makanan sangat membahayakan kesehatan baik jangka pendek maupun jangka panjang. Hal ini tergantung pada dosis dan lama paparannya dalam tubuh.  Beberapa efek negatif jangka pendek  akibat paparan formalin antara lain adalah terjadidinya iritasi pada saluran pernafasan dan pencernaan, muntah, pusing. Pengaruh jangka panjang dapat menyebabkan terjadinya kerusakan pada hati, ginjal, jantung, limfa dan pancreas serta terjadinya proses penuaan.

Bahaya Formalin Terhadap Kesehatan
  1. Jika terhirup dapat menimbulkan rasa terbakar pada hidung dan tenggorokan, sukar bernafas, nafas ppendek, atau kanker paru- paru.
  2. Jika terkena kulit, dapat menimbulkan kemerahan, gatal, dan kulit terbakar.
  3. Jika terkena mata, menjadi kemerahan, gatal, mata berair, kerusakan mata, dan kebutaan.
  4. Jika tertelan, menyebabkan mual, muntah, perut perih, diare, sakit kepala, gangguan jantung, kerusakan hati, kerusakan syaraf, kulit membiru, hilangnya pandangan, kejang, dan kematian.

Menditeksi Makanan yang mengandung Formalin secara Fisik
  1. Ayam potong berwarna bersih, awet, tidak mudah busuk
  2. Ikan basah tidak rusak sampai 3 hari pada suhu kamar, insang berwarna merah tua tidak cemerlang, bau formalin menyengat.
  3. Ikan asin tidak rusak sampai lebih dari 1 bulan, warna ikan putih bersih, tidak berbau khas ikan asin.
  4. tahu, berbentuk bagus, kenyal, tidak mudah hancur, awat hingga lebih dari tiga hari, bahkan lebih dari 15 hari pada suhu dingin ( dalam lemari es), bau menyengat khas formalin.
  5. Mie basah biasanya lebih awet sampai 2 hari pada suhu kamar, rasa kenyal.
  6. Bakso tidak rusak  sampai 5 hari, mempunyai tekastur kenyal seperti karet.
Uji cepat untuk mengetahui adanya kandungan formalin dalam makanan, dengan melakukan  larutan Uji formalin (FMR) produksi BioChem.

Borak
Borak nama kimianya adalah sodium tetraborat deksahidrat. Senyawa ini bersifat sedikit larut dalam air dingin, sangat larut dalam air panas. Mempunyai sifat fisik : tidak berwarna (putih), dalam bentuk kristal dan powder (tepung halus).


Penggunaan
            Dipakai sebagai antiseptik (penghapus hama), bahan pembersih,pelunak air, zat antikarat, sebagai  bahan solder, bahan gigi palsu, disalahgunakan sebagai pengawet makanan.

Bahaya Borak terhadap kesehatan
            Bersifat toksik (racun) untuk semua sel dan jaringan tubuh termasuk ginjal, dapat menimbulkan radang pada saluran pencernaan, degenerasi atau pengecilan hati, Odema/ pembegkaan pada otak, penimbunan cairan pada organ tubuh.

Tanda- tanda kerucunan borak
            Badan lesu, berat badan turun, sering muntah- muntah, diare ringan, pada kulit timbul bercak- bercak, rambut rontok, kejang- kejang dan anemia.
            Borak merupakan senyawa yang bisa memperbaiki tekstur makanan, sehingga menghasilkan tekstur dan bentuk yang bagus, misalnya bakso dan krupuk. Bakso yang menggunakan borak, memliki kekenyalan khas , berbeda dengan bakso yang kandungan dagingnya tinggi  .
Uji adanya kandungan borak pada makanan secara mudah dan cepat dengan menggunakan larutan Reagent BMR produksi BioChem.

Bahan Pewarna Berbahaya
            Pemakaian zat pewarna dalam makanan, bukan merupakan hal yang baru. Sudah beberapa abad manusia menggunakan pewarna alam. Tetapi setelah ditemukannya pewarna sintetis  pada tahun 1980, pewarna buatan banyak dipakai untuk pewarna makanan.

Pewarna yang dilarang
            Meliputi Rhodamin B (warna merah), auramin ( Warna kuning), methyl violet ( warna ungu), melachit green (warna hijau), dan Bismark brown (warna coklat). Semua pewarna berbahaya bersifat larut dalam  minyak ( petrolium) bersifat berbahaya bagi tubuh.

Bahaya perwarna berbahaya terhadap kesehatan
            Banyak penelitian menunjukkan bahwa perwarna berbahaya bersifat karsinogen, artinya dapat mendorong timbulnya kanker pada tubuh, terutama kanker hati dan ginjal.
Uji adanya kandungan pewarna berbahaya  dalam makanan dan minuman bisa dilakukan dengan menggunakan reagen Uji zat warna berbahaya ( CMR) produksi BioChem.

Uji  adanya unsur Yodium pada Garam
            Yodium (I) adalah salah satu unsur mineral yang sangat dibutuhkan oleh tubuh. Kekurangan unsur yodium, khususnya pada bayi dan anak- anak, dapat menyebabkan gangguan perkembangan otak, menurunnya tingkat kecerdasan (IQ) sekitar 13 point, pertumbuhan terlambat (Kerdil/ kretin) dan tumbuhnya benjolan pada batang leher (gondok/goiter). Sumber Yodium  banyak diperoleh ikan dan rumput laut,  yang paling murah bisa diperoleh dari garam yang ditambahkan unsur yodium (Yodisasi)/ garam berIodium, tetapi tidak semua garam beryodium ternyata tidak mengandung yodium, karena pemalsuan. Uji untuk mengetahui kandungan yodium secara muda dan cepat, bisa menggunakan reagent Yodium Main Reagen (YMR) produksi BioChem.

sumber : http://chanif.lecture.ub.ac.id/

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar